Cara Berjimak/Bersetubuh Melayu

Cara bersetubuh malam pertama dan posisi bersetubuh Melayu 

Cara yang disarankan oleh orang Melayu ialah, suami duduk bersila setelah melakukan istimta' yang secukupnya. Isteri didudukkan menghadap suami dalam keadaan mencangkung dan farajnya berada di atas zakar. Di sepanjang posisi ini dilakukan suami tidak memainkan peranan yang aktif, tetapi hanya mencumbu dan membelai isteri bagi meningkatkan kenikmatannya.

Zakar dihalakan ke arah lubang faraj, kemudian isteri akan memasukkan zakar ke dalam liang farajnya dengan memandukannya dengan tangannya dan kemudian menekan farajnya ke arah kepala zakar dan memasukkan zakar sedikit demi sedikit. Isteri akan berada di dalam keadaan nikmat dan sakit yang meningkat dan menurun semasa proses memecah dara.

Isteri akan membuat pilihan, dia akan menekankan farajnya agar zakar masuk lebih dalam apabila nikmat yang dirasainya lebih hebat dari kesakitan. Isteri akan berhenti sejauh mana dia merasa kesakitan lebih hebat dari kenikmatan. Bila kenikmatan meningkat kembali, dia akan menyambung kerjanya itu, agar zakar dapat masuk lebih dalam. Dengan cara ini akhirnya dara terkoyak, dan kemudian persetubuhan akan diteruskan dalam posisi yang lain atau dihentikan lalu dilakukan pada masa yang lain.

Kenikmatan pada isteri masa memecah dara itu dapat ditingkatkan dengan cumbuan dan rangsangan dari suami ke arah buah dada, pinggang, tengkuk, leher, mulut dan telinga isteri. Dalam ertikata lain, suami perlulah melakukan cumbuan yang berterusan agar isteri itu lupakan dirinya dan kesakitan. Menghisap lidah isteri adalah amat baik dilakukan pada ketika itu.




Kaedah ini pula ialah dimana isteri berbaring terlentang sambil menjulangkan semua kakinya tinggi dan bersilang di bahagian betisnya. Kaki yang bersilang itu dibawa hampir ke arah dada isteri. Punggung isteri akan ternaik ke atas. Suami datang dari arah punggung secara berdepan dengan isteri, lalu memasukkan zakar dalam keadaan mencangkung.

Tusukan dilakukan dengan gerakan paha dan betis suami, sambil suami memegang kedua betis isteri agar kedudukan lebih mantap dan isteri kurang merasa keletihan. Cara ini dapat memberi rangsangan yang kuat pada kelentit isteri bahagian tepi kerana ia dihimpit oleh bibir luar faraj yang hampir menutup lubang faraj disebabkankan oleh peha isteri yang hanya terbuka sedikit. Ianya sesuai dilakukan terhadap isteri yang telah melahirkan anak, atau mempunyai lubang faraj yang besar.




Kaedah seperti digambar di atas dapat dilakukan dengan isteri berbaring terlentang dengan kedua kakinya dilipat dengan keadaan seolah-olah bersila. Suami mendatangi dari atas dengan meletakkan kedua-dua kaki di bawah punggung isteri seolah-olah duduk bersila juga.
Dalam keadaan ini, suami isteri itu seolah-olah melekat. Cara sebegini baik kerana kelentit isteri akan lebih mudah terangsang sebab keadaan faraj ternaik dan terbuka lebar. Kelentit dapat mencecah batang zakar. Namun begitu, pergerakannya adalah kurang bebas, tersekat oleh kedudukan yang seakan-akan mengunci. Boleh dilakukan jika serasi.

Bagi gambarajah ini pula, dilakukan dengan isteri baring telentang dengan mengangkatkan satu kakinya ke atas bahu suami dan satu kaki lagi dilipati dan dilampirkan ke dadanya sendiri bagai mahu bersila. Suami mendatangi dari atas sama ada secara mencangkung atau bertupang lutut.

Tangan suami boleh memegang kaki isteri yang berada di atas bahunya atau memegang badan isteri bagi menetapkan lagi dayungan.

Dalam rajah di bawah pula dilakukan dengan cara isteri terlentang dengan kedua kakinya diangkat pada tapak kaki seakan-akan seperti duduk bertemu tumit.
Kedua-dua peha isteri dirapatkan ke dadanya. Suami mendatangi dengan cara melawan arus seperti digambar. Suami dalam keadaan berteleku di atas kedua lutut dan siku. Gerakan dayungan ialah menggunakan peha, bukan pinggang suami. Cara ini menolong melambatkan pancutan dan mendatangkan keenakan luar biasa pada pasangan anda.

Ini adalah satu variasi persetubuhan yang menarik dimana suami menyetubuhi isteri dari keadaan duduk bersila sedangkan isteri berbaring dalam keadaan meniarap. Dengan keadaan ini, suami akan dapat menusuk ke faraj dengan kedudukan yang berlawanan dari biasa dan dapat menjejak ke bahagian bawah faraj dengan berkesan.
Caranya ialah:
Mula-mula suami duduk keadaan menemukan kedua-dua tapak kaki. Isteri duduk di atas suami dengan cara membelakangi. Suami memasukkan zakar ke dalam faraj isteri. Kemudian dengan perlahan-lahan, isteri akan merebahkan badannya ke depan untuk meniarap sambil melunjurkan kakinya ke belakang. Pastikan bahawa zakar tidak terkeluar dari faraj. Kemudian baharulah mulakan dayungan.

Cara ini, sebaik-baiknya isteri memainkan peranan mendayung kerana pergerakan suami adalah terhad. Suami akan memainkan peranan untuk membantu dayungan bagi memastikan zakar menusuk lebih dalam. Tangan suami memegang pinggang isteri bagi membantu menyenangkan pergerakan dayungan. Posisi ini baik dilakukan sekiranya suami mengidap sakit pinggang. Biarkan sahaja isteri berdayung.



Posisi ini pula menolong suami tahan lama dalam jima'. Caranya, suami mulakan jima' dengan cara biasa, sebelum berdayung, pusing badan melawan arus, pastikan zakar tidak terkeluar dari faraj. Apabila telah mencapai posisi sebagaimana di atas, maka suami berdayung dengan perlahan dan berhati-hati sebanyak 30 dayungan. Kemudian pusing semula ke posisi biasa dan teruskan jima'. Jika suami terasa ngilu dan mahu keluar mani, maka pergi semula ke posisi melawan arus dan ulangi dayungan.

Posisi ini unik dimana suami menjima' isteri dengan dayungan yang dilakukan secara bergilir-gilir iaitu dengan menusuk ke kanan dan menariknya, kemudian menusuk pula ke kiri. Caranya ialah dengan membaringkan isteri agar telentang dengan kangkangnya terbuka luas dan dilipatkan ke bawah pinggang. Suami pula berada di dalam keadaan meniarap dengan satu kaki diluruskan sementara kaki yang satu lagi dibengkokkan. Pergerakan dayungan adalah dengan menggunakan pinggang.

Dada suami perlu menekan buah dada isteri. Punggung suami semasa berdayung perlu bebas agar mudah menghalakan zakar ke kanan dan ke kiri. Giliran menusuk ke kiri dan ke kanan itu bolehlah dilakukan berselang dua dayungan atau berselang tiga, barulah ditukar ke hala yang baru. Ianya bebas mengikut kesesuaian pasangan.

Info Menarik
Seni Melambatkan Pancutan!
Petua Seks Hebat! Hangatkan ranjang anda!
Isteri Dingin Seks? Rahsia mengghairahkan isteri!
Pelajari Teknik Rahsia Pancutkan Isteri!!
Seni dan Teknik Ciuman Hangat!
Rahsia Kecurangan Pasangan Terbongkar!
Rahsia Malam Pertama
Rahsia Doa Pengasih
Kamasutra Melayu Bergambar



Ranking: 5

{ 0 Komen... read them below or add one }

Catat Ulasan

 
© Kamar Suami Isteri | All Rights Reserved